oleh

IPM Kabupaten Sumbawa Tahun 2020 Tumbuh 0,01 Persen

Sumbawa Besar, Kabarsumbawa.com – Angka Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten Sumbawa Tahun 2020 hanya tumbuh 0,01 persen. Angka IPM Kabupaten Sumbawa ini meningkat sebesar 67,61 di tahun ini naik 0,01 poin dari tahun sebelumnya.

 

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Sumbawa, Joko Pitoyo Novarudin, dalam press rilis PDRB dan IPM 2020, Rabu (30/06/2021) di Aula Kantor BPS setempat menyebutkan, level IPM Kabupaten Sumbawa masih bertahan di kategori sedang sekaligus bertahan di peringkat keenam se-Provinsi Nusa Tenggara Barat.

 

Dimana, semua komponen pembentuk IPM mengalami peningkatan di Tahun 2020. Seperti, Usia Harapan Hidup (UHH) meningkat menjadi 67,54 tahun dengan peningkatan sebanyak 0,23 tahun. Harapan Lama Sekolah (HLS) meningkat menjadi 13,06 tahun dengan penambahan sebanyak 0,09 tahun.

 

Kemudian, Rata-rata Lama Sekolah (RLS) meningkat menjadi 7,92 tahun dengan penambahan sebanyak 0,01 tahun. Pengeluaran Per Kapita Per Tahun menurun menjadi Rp 9,146 juta dengan penurunan sebesar Rp 190 ribu.

Baca juga:  Tidak Semua Sekolah di Sumbawa Bisa Terapkan PTM

 

Menurutnya, secara umum, dalam kurun waktu sepuluh tahun terakhir, perkembangan IPM Kabupaten Sumbawa menunjukkan tren yang terus meningkat dan cenderung mengejar ketertinggalan dengan angka provinsi. IPM Kabupaten Sumbawa meningkat dari 61,50 pada Tahun 2011 menjadi 67,61 pada Tahun 2020. Selama periode 2011 – 2020, IPM Kabupaten Sumbawa tumbuh 9,93 persen dengan status capaian IPM sedang. Selama kurun waktu Tahun 2015-2018, laju pertumbuhan IPM Kabupaten Sumbawa berada di atas laju pertumbuhan provinsi.

 

Akan tetapi lanjutnya, pada Tahun 2019 dan 2020, laju provinsi berhasil mengejar ketertinggalan hingga selisih 0,01 di Tahun 2019 dan 0,15 di Tahun 2020 terhadap laju pertumbuhan IPM Kabupaten Sumbawa. Pada Tahun 2020, laju IPM Kabupaten Sumbawa mengalami perlambatan yaitu sebesar 0,01 persen, sedangkan laju provinsi sebesar 0,16 persen.

Baca juga:  Mensos RI Siap Danai Pembangunan Rumah Relokasi Korban Banjir Sumbawa

 

“Selama lima tahun terakhir laju IPM Kabupaten Sumbawa meskipun masih tumbuh, tetapi mengalami perlambatan dan semakin tahun semakin melambat,” ungkapnya.

 

Lebih lanjut dijelaskan, keterbandingan antar daerah sangat diperlukan karena untuk melihat posisi relatif daerah yang bersangkutan dengan daerah di sekitarnya. Keterbandingan tersebut tidak hanya untuk melihat posisi relatif saja, tetapi juga sebagai pelecut semangat agar lebih terpacu dalam mengejar ketertinggalan pun dalam mempertahankan keberhasilan pencapaian pembangunan.

 

‘Pada Tahun 2020 hanya tiga kabupaten/kota yang mampu mencapai level IPM kategori tinggi, yakni Kota Mataram, Kota Bima, dan Kabupaten Sumbawa Barat. Sedangkan IPM Kabupaten Sumbawa hanya mampu di kategori sedang dan bertahan di peringkat keenam, yaitu satu tingkat di bawah peringkat Kabupaten Dompu dan di atasnya Kabupaten Lombok Tengah,” pungkasnya. (KS/aly)

Komentar