oleh

Tingkatkan Kesiagaan Bencana, BPBD Gandeng UGM Dan GNS Science New Zealand Gelar Workshop STIRRRD

Workshop STIRRRD
BPBD Gandeng UGM Dan GNS Science New Zealand Gelar Workshop STIRRRD

Sumbawa Besar, Kabar Sumbawa–Dalam rangka mewujudkan pengutaan resiko bencana dan peningkatan kesiap siagaan di tingkat daerah menuju penguatan ketahanan Indonesia, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sumbawa bekerjasama dengan Tim UGM dan Tim GNS Science New Zealand menggelar Workshop Strenghened Indonesia Resilience Reducing Risk From Disaster (StIRRRD) di aula RM. Goa Sumbawa pada Senin (18/7/2016).

Kepala BPMPD Kabupaten Sumbawa Ir. Mukmin dalam laporannya menyampaikan, StIRRRD sudah dimulai sejak 2011-2012 di daerah Pilot yaitu Kota Palu dan Kota Padang, kegiatan yang dilaksanakan meliputi workshop kebencanaan, penyusunan rencana aksi daerah, kunjungan dan pelatihan di New Zealand dan pemantapan serta implementasi rencana aksi. Dalam pelaksanaannya, kegiatan tersebut mengutamakan koordinasi dan kerjasama berbagai pihak, seperti Pemerintah Daerah, Universitas lokal, kalangan swasta, LSM, dan kelompok – kelompok komunikasi siaga bencana. Atas keberhasilan kegiatan di daerah pilot, kegiatan tersebut disetujui oleh ministry of foreign and trade (MFAT) New Zealand untuk dilanjutkan selama lima tahun kedepan, sebanyak sepuluh kabupaten/kota di libatkan dari empat provinsi yaitu Sulawesi Tengah, Sumatera Barat, NTB, dan Bengkulu, selain kota Palu dan Kota Padang yang memasuki tahap ke 2, kabupaten/kota lain yang ikut bergabung diantaranya, Kabupaten Donggala, Kab. Morowali, Kota Mataram, Kab. Sumbawa, Kab. Bengkulu, Kab. Seluma, Kab. Pesisir Selatan, serta Kab. Agam.Workshop akan diikuti oleh 35 Orang dari dinas terkait, diantaranya Bappeda, Dinas PU, BPM-LH, Dinas Keshatan, Dinas Pendidikan, dan Dinas Pertambangan.

iklan kampanye

Perwakilan Tim UGM, Dr. Wahyu Wilopo dalam sambutan singkatnya menyampaikan bahwa UGM dan GNS telah bekerjasama sejak 2011 – 2014, beberapa kegiatan yang dilakukan diantaranya Capacity Burning yang melibatkan semua institusi terkait. Selain itu, juga telah diadakan beberapa training diantaranya tentang bangunan struktur tahan gempa, landscape training atau dampak kerugian apabila terjadi bencana, penyusunan peta resiko bencana, community improvement atau sistem pergerakan dini pergeseran tanah. Selain itu juga dilakukan evaluasi dan monitoring terhadap semua kegiatan yang telah dilakukan. Dengan adanya beberapa kegiatan tersebut, diharapkan akan menghasilkan outcome berupa kesiapan masyarakat Sumbawa yang tangguh dalam menghadapi bencana.

Baca juga:  Ketua DPRD Sumbawa Sayangkan Insiden Mati Lampu Di Acara Paripurna

Asisten Pemerintahan Sekda Kabupaten Sumbawa Dr. H. Muhammad Ikhsan M.Pd yang membacakan sambutan Bupati Sumbawa menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada segenap peserta workshop yang telah meluangkan waktu sehingga dapat hadir bersama-sama mengikuti kegiatan tersebut, serta ucapan terima kasih kepada Tim UGM dan Tim GNS New Zealand dan segenap panitia sehingga acara tersebut dapat terselenggara dengan baik serta dapat menjadi solusi penyelenggaraan penanganan bencana di Kabupaten Sumbawa. Dalam Peraturan Presiden Nomor 2 Tahun 2015 tentang rencana pembangunan jangka menengah nasional 2015-2019 agenda pembangunan (Nawacita) pada agenda pembangunan ke-7 yaitu mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis ekonomi domestik; termuat pelestarian sumber daya alam, lingkungan hidup dan pengelolaan bencana. Adapun sasaran strategis pembangunan nasional (kebencanaan) “menurunnya indeks risiko bencana pada pusat-pusat pertumbuhan yang berisiko tinggi”.

Baca juga:  Wakapolda NTB Apresiasi Program Kesehatan Kampung Sehat Lingkungan Maras

Dengan tiga agenda. Pertama, internalisasi pengurangan risiko bencana dalam kerangka pembangunan berkelanjutan di pusat dan daerah, kedua, penurunan tingkat kerentanan terhadap bencana, dan ketiga, peningkatan kapasitas dalam penanggulangan bencana. Sebagaimana diketahui bersama bahwa kegiatan StIRRRD bertujuan untuk mewujudkan pengurangan resiko bencana dan peningkatan kesiapsiagaan ditingkat daerah menuju peningkatan ketangguhan Indonesia. Dikaitkan dengan Undang- Undang No 24 tahun 2007 tentang penanggulangan bencana, dimana bencana didefinisikan sebagai suatu peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan baik oleh faktor manusia, sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda dan dampak psikologis.

Terkait dengan hal tersebut berdasarkan data yang ada di BPBD Kabupaten Sumbawa, daerah ini merupakan salah satu kabupaten yang memiliki tingkat kerawanan bencana yang cukup tinggi. Adapun potensi bencana di Kabupaten Sumbawa meliputi sebelas jenis bencana yang berpotensi yaitu banjir, tanah longsor, cuaca ekstrim/angin puting beliung, gelombang ekstrim dan abrasi, gempa bumi, tsunami, kekeringan, kebakaran hutan dan lahan, konflik sosial, letusan gunung berapi, epidemi, dan wabah penyakit. Merujuk pada fakta tersebut, maka sangat diperlukan perhatian yang besar dalam menangani potensi bencana tersebut, ketahanan Indonesia melalui pengurangan resiko bencana. Diselenggarakan atas kerjasama Tim UGM-GNS yang didikung oleh MFAT NZAID New Zealand. (KS/001)